Laman

Kamis, 12 Maret 2015

Mau jadi apa.....?

Langsung aja yak, kenapa judul postingan kali ini "Mau jadi apa....?" ini emang di tujukan untuk gue pribadi sih, tapi mungkin bagi sebagian orang angkatan gue, pertanyaan ini juga cukup susah untuk di jawab. That's right, ini lebih terkhususkan mau jadi apa kita setelah menempuh jenjang pendidikan SLTA ini, jujur pertanyaan ini sukses buat gue galau. Gue gatau mau jadi apa, tapi di hati kecil ini ada seberkas tujuan yang menghantarkan gue untuk menjadi seorang "Arsitek". Dari kecil emang gue interest sekali pengen jadi arsitek, ternyata kebawa-bawa sampe gede, pernah sih berfikiran mau jadi polisi.... :p  haha tapi mundur lagi karena gue pikir polisi itu banyak musuhnya (public enemy lah) :D alhasil kembali ke cita-cita pertama, lebih kuat menjadi arsitek. Tapi gue sadar se sadar-sadarnya kalo itu sulit pakek banget. Bukan hanya gue yang berfikir itu sulit, tapi orang disekitar gue juga. Kadang hal itu yang ngebikin gue down, gue bukan orang yang sangat cerdas, dalam hal fisika & matematika pun gue tidak terlalu cerdas. Bisanya cuman gambar doang, tapi semampunnya  gue berusaha untuk memahami itu semua. kadang gue benci dengan sikap gue yang terlalu pede kalo ditanya mau jadi apa? lalu gue jawab dengan mantap "arsitek" . padahal gue tidak tahu apakah hal itu akan terwujud atau tidak.
Sedikit cerita sebenarnya gue dulu tidak terlalu terobsesi ingin menjadi arsitek (masih kecil), cuma sekedar suka. Malah gue pengen jadi dokter aja. Perkataan mama yang selalu buat gue tergugah , beliau bilang "betapa bangga nya mama ya kalo kamu jadi dokter nak" nah tapi itu cuma perkataan yg mama lontarkan sewaktu gue kecil, gue hanya angguk2 dengan gaya meng-iya kan "iya maa, nanti Akbar jadi Dokter Akbar" :'D . Tapi semakin gue tumbuh remaja-dewasa perkataan itu semakin memudar seiring berjalannya waktu. Menjadi kenangan bagi gue tersendiri, sekarang gue berkeyakinan untuk menjadi arsitek. Udah sejak kelas 1 MA.. Lanjut ke kelas 2 perasaan itu selalu ada, seperti tidak ada jurusan perkuliahan yang membuatku tertarik Ibarat harga mati (mungkin karna gue belum banyak pengetahuan tentang kuliah yak) :p . Hati ini hanya tertuju ke itu. Dan sampai sekarang gue tetap pada keinginanku, tapi di hati kecil gue yang paling dalam terbesit suatu ketakutan. YA! ini wajar, ketakutan ini wajar, gue selalu menganggapnya demikian. gue takut untuk kecewa, dari situ gue mulai menggali-gali tentang info universitas terus gue gali tiada henti, semakin gue gali semakin tergugah semangat ini and semakin takut pula gue. kalian tau kenapa? gue takut, gue takut tidak bisa mendapatkan apa yang gue mau.
Tunggu ya kalo mellow, hahahahaha... :D  sorry kalo konteks kalimat nya amburadul Bahasa Indonesianya.
Oke lanjut, semakin lama gue tau waktu semakin mepet. gue ibarat dikejar sesuatu dan gue tetap coba untuk berlari agar ia tidak memangsaku. tapi gue tau ada kalanya gue lelah dan berhenti lalu ia menghadangku. Walau bukan sekarang tapi pasti itu akan datang kan ? justru itu gue mempersiapkannya dari sekarang. Perubahan yang terjadi yang gue rasain saat ini. 
Saat orang bertanya "lanjut mana nanti? mau masuk apa?" gue pasti kebingungan untuk menjawab, beda dengan dulu yang sok lantang menjawab ingin jadi ini itu ini itu. Mungkin beda nya sekarang lebih berfikir kedepannya juga gimana. haaaaaaa.... >.< , serius kalau ngomongin kuliahan itu bikin galau. Sampe sempet gue bertanya kembali tepatnya sama mama. "maa... Akbar jadi apa ya entar? " maksudnya tuh bertanya supaya mama merespon enaknya gimana, mama langsung jawab, mama itu terserah kamu, kamu yang jalanin nanti, jangan karna waktu dulu mama pernah bilang Akbar pantesnya jadi dokter,  lalu kamu ngerasa tertekan dengan apa yang pernah mama bilang. Gue langsung jawab, Akbar mau jadi arsitek maa, abisnya gatau mau jadi apalagi :p . Itu sekilas.
Banyak orang yang bilang jadi arsitek itu butuh otak yang lumayan encer, ya gue tau. Sebenarnya pernah sempat mau mundur juga dengan keinginan ini, tapi lagi-lagi pihak keluarga meyakinkan gue "kalo emang diizinkan disitu, pasti ada jalan kok buat Akbar" itu yang memotivasi gue untuk bisa bangkit lagi.  Jujur sampai saat ini pun gue was-was dengan masa depan gue. Entah apa yang akan terjadi nanti, sempat terbesit gue ingin juga menjadi psikolog, dan ada pula yg bilang "iya bar, jadi psikolog aja , pantes tuh" . Entahlah, intinya jujur sejujur-jujurnya sampai saat ini gue masih dilanda kebingungan mau lanjut kemana dan jadi apa. Karena jawabannya nanti akan ada setelah semua fase serta proses ini terlewati. Tapi untuk saat ini pikiran gue hanya tertuju untuk menjadi seorang arsitek atau psikolog. kedepannya gue gak tau apa rencana yang Tuhan kasih buat gue. Kalo emang ini yang terbaik, maka mudahkanlah yaRabb, dan kalau memang ada rencana-Mu yang lebih baik dan indah untukku, maka bukakan lah cakrawala pikirannku untuk bisa mulai fokus dengan yang Engkau kehendaki. Aamiin.........

Sekilas cerita gue, apa ceritamu? hehehehe....  semoga kalian teman-teman angkatan gue gak jadi penggalau kayak gue yak, yang sampe sekarang masih galau. Bukan karena cinta, tapi karena masa depan hehehehe... SEMANGAT TERUS YA BUAT CITA-CITA NYA...! KITA PEJUANG, KITA BERJUANG SAMA-SAMA GUYS.....!!!   :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar